Kara: Pengalaman Jadi Tour Guide Keluarga Besar – Part 1

Standard

Ngga pernah terbayang sebelumnya kalo pas tahun kemarin gue beli tiket Air Asia (baca postingan gue yang sebelumya), yang niatnya cuma mau jalan-jalan bareng Hubby, baby K, nyokap, bokap dan adik gue, kemudian berubah jadi jalan rame-rame bareng keluarga besar nyokap gue.

Kok bisa? ya bisalah… hihihi… jadi singkatnya nyokap saking senengnya terus cerita2 ke saudaranya kalau beliau mau pergi ke Singapura 6 bulan mendatang (Januari 2017). Respon mereka? Sebagian mupeng kepingin ikut juga dan berhubung gue orangnya baik banget *pretttt*, jadilah gue buat paket wisata untuk mereka (tanpa ambil fee, karena sama keluarga sendiri). Per orang kena 3 juta untuk 3D2N, sudah termasuk tiket pesawat PP (ngga promo), sewa apartemen, tiket SEA Aquarium, tiket Trick eye, dan tiket Art Science Museum. Dan supaya lebih ringan di kantong, mereka bisa cicil selama 6 bulan sebelum hari keberangkatan. Akhirnya total yang ikut untuk keberangkatan Januari 2017 ada 11 orang dewasa dan 2 balita. Wah, deg-degan banget gue, karena ini pertama kalinya gue jadi tour guide dan langsung menangani orang sebanyak itu.

Cerita pengalaman gue jadi Tour Guide bakal gue ceritain di postingan selanjutnya yaaa…

So, stay tune, Gaesss… 🙂

Advertisements

Kara: Buku Novel Gue Terbit! Yay!

Standard

Halo… entah berapa purnama gue ngga posting lagi di blog *hampuraaaaa* 😥

Awal tahun 2017 ini gue sibuk nyelesain buku pertama gue yang berjudul “Pria Merah Jambu”. Sebenernya naskah buku ini udah gue tulis sejak hampir 5 tahun lalu, tapiiii… ya gitu penyakitnya muncul, sebut dia “Malas”. Singkat cerita, setelah sekian lama dan naskah gue nyaris lumutan, awal tahun 2017 ini secara ajaib gue mendapat ide untuk gue tulis dalam buku dan tadaaaaa… kurang lebih prosesnya 5 bulan sampai akhirnya buku gue publish. Alhamdulillah…

Buat yang mau beli bisa cuzzz langsung ke website nulisbuku.com atau dm ke instagram @anovelbyes yaaa…

Cover-Pria Merah Jambu-Thumbnail

Penampakan covernya 🙂

 

 

Dan ini gue kasih Sinopsis novelnya:

Pria Merah Jambu bercerita tentang perjalanan cinta seorang cewek bernama Kara dalam mencari Mr. Right yang disebutnya sebagai Pria Merah Jambu. Kara hanyalah cewek biasa tanpa prestasi yang membanggakan, namun selalu beruntung dalam hidupnya. Wajahnya biasa saja cenderung manis, tapi selalu dikelilingi oleh cowok ganteng dan populer. Dimulai dari kisah percintaannya dengan Dion yang berakhir tragis dimalam Valentine, lalu kisah percintaan dengan Ale yang berbeda prinsip dengannya, sampai dengan kisah persahabatannya dengan Tama. Juga kisah Kara dengan beberapa pria lain yang hadir dalam hidupnya.

Ternyata pencarian Kara untuk mendapatkan Mr. Right yang disebutnya Pria Merah Jambu tidaklah semudah Kara mendapatkan pacar. Banyak kegalauan dan juga peristiwa yang dia alami dan tidak jarang membuatnya jatuh bangun dalam perjalanan cintanya. Lalu siapakah pria yang paling istimewa untuk Kara? Pria yang dapat membuat hari Kara menjadi manis dan berwarna merah jambu?

#selfpublishing

Kara: Review Matte Lipstick Purbasari

Standard

Yakkk…sekali2 bahas lipen deh (ngga gue banget sih, soalnya biasa males makeup, cuma pas nemu si lipen ini langsung jatuh hati (duileee…)) 😂😂😂

Jadi belakangan ini berhubung gue stop pakai bedak2an karena jerawatan kecil2 (dan lagi perawatan pakai acne cream Ashanty Skincare – review menyusul yak), otomatis kebutuhan akan per-lipenan menjadi meningkat (jiaahhh bahasanya 😂😂😂). Pake lipen tuh biar ga kucel2 amat kalo pergi ke luar rumah 😆😆😆😙😙

Jadilah diberdayakan si lipen Purbasari no. 89 dari @purbasari_indonesia yang blom lama bgt gue beli (sekitar 2 bulan lalu). Kemarenan sih biasa aja, tapi semakin sering pake kok tambah seneng. Si lipen no. 89 ini ada wanginya sweet bgt tapi juga ngga ‘ganggu’, trus bibir mamachan yang gampang bgt kering dan pecah2 secara lwarbyasah ngga kering sama sekali, padahal lipstick matte kebanyakan bikin kering bibir, trus lipennya pigmented, jadi ga perlu tebel2 juga udah muncul warnanya, di bibir pun enteng dan ga lengket macam ga pake lipen ajah. Dan poin plus terakhir, harganya murce marice loooh…sekitar 30k ajah 😍😍😍

Jadilah nambah lagi lipen Purbasarinya biar ganti2. Gue pilih no. 92 dan 94 yang 2-2nya shadenya pink. Sempet sih nyobain no. 81 & 83 punya nyokap, tapi ngga sreg kayanya pucet di gue karena shadenya coklat.

Dari hasil pengamatan gue, no. 89 yang paling juaraaaaa diantara 3 warna ini. No. 92 juara 2 dan terakhir no. 94, karena gue ngga gitu demen dan sering pakai yang gonjreng2 alias lebih seneng warna natural ajah 😀😀😜😜 .

#lipstick#purbasari #mattelipstick #asliindonesia#cintaprodukindonesia

Kara: Coming Soon…Singapore!

Standard

Yihaaaaa…maskapai AA promo Ramadhan tuuuhhh…

Jadi ceritanya gue kan ikut group Backpacker Internasional di Facebook, iseng aja sih, seneng liat banyak yang nge-share perjalanan ke berbagai belahan dunia, plus dengan tips dan tricknya. Rasanya jadi ingin melihat belahan bumi Allah SWT yang lainnya, belajar banyak hal dari sana. Semoga suatu saat bisa tercapai…aamiin…

Nah, senin kemaren tuh (13 Juni 2016), ngecek grup rame banget yang ngeshare dapet tiket murah ke Sigapore, Malaysia dan Thailand. Paling banyak dan murah ke Singapore sih. Ada yang dapet 500an rb udah PP Jakarta-Singapore. Wow! Murahhhhh, udah including airport tax pula, jadi seolah2 harga tiketnya jadi FREE alias GRATIS BIN GRETONGAN!

Jadilah iseng nyari tiket AA, ehhhh…ternyata yang 500rb-an PP itu pergi pulangnya pas hari kerja *sedih* , kan sayang kalau musti cuti banyak, mana masih awal tahun pula. Biasanya gue agak pelit cuti, soalnya buat jaga2 kalo anak sakit. Hubby juga ngga boleh cuti lebih dari 2 hari kalau berturut2 sama bosnya yang sekarang ini.

Jadilah tanggal 29-31 Januari 2017 yang dipilih. Ngga lupa gue booking tiket untuk kedua ortu dan ade semata wayang gue. Udah lama sih kepingin liburan bareng lagi. Soalnya terakhir 2014 kita liburan ke Singapore, sebelum gue hamil baby K. Walaupun THR belum turun, tapi mumpung dapet tiket lumayan murah, IDR 6.195.000 buat 5 orang dewasa + 1 infant (yap, sebenernya baby K bulan Februari 2017 pas 2 tahun, tapi karena perginya masih Januari, tetep keitung belum 2 tahun, jadi bisalah yaaa dipangku bentar naik pesawatnya…hehehe).

Dengan harga segitu, walaupun ngga bisa disebut murah banget, tapi gue udah pergi dapet 1 bagasi 20kg plus makan plus milih kursi. Pulangnya dapet 2 bagasi @20 kg dan makan serta pilih kursi juga. Soalnya biar nyaman, apalagi bawa bocil dan orangtua. Oh ya, berhubung gue pake kartu kredit BCA yang Mastercard, gue kena biaya transaksi IDR 270.000, jadi kalau dihitung, sebenernya harga tiket gue IDR 5.925.000. Oh iya, harga segitu juga udah termasuk Travel Insurance @ IDR 85.000.

Super Tree

Helooooo…Singapore, wait us yaaaa ❤

Nyokap dan ade gue antusias banget begitu tau gue booking tiket pesawat untuk mereka. Hihihi…priceless banget momen kaya gini. Apalagi mereka langsung menyusun list belanja buat disana nanti. Kalo bokap dan Hubby sih so…so…masih flat aja reaksinya dengan surprise gue. Mungkin karena masih lama ya, masih tahun depan terbangnya.

Btw, gue suka kalo dapet tiket agak jauh2 hari. Soalnya gue bisa nyicil bayar2 tiket pesawat dan nginep (belom booking, mungkin akan sewa apartemen seperti trip kedua ke Singapore yang bareng bokap nyokap juga), juga nabung2 buat belanja dan akomodasi selama liburan. Gue juga punya banyak waktu untuk siapin barang2 yang dibutuhkan. Juga survey ulang tentang singapore, update apa aja yang baru disana. Jadi, meminimalisasi kerugian yang mungkin terjadi itu penting banget buat gue. So, gue bisa pergi dengan tenang dan happy deh!

Dan satu lagi, semoga persiapannya lancar, semua sehat2…aamiin…

Kara: Dan Tahunku Berkurang Lagi…

Standard

Ehem…di awal tahun 2016 ini, gue cukup sedih…

Pertama…umur gue semakin sedikit…semakin dekat dengan akhirat (yang gue ngga tau bakal berakhir baik atau buruk)… Belakangan ini, setiap ngeliat wajah Baby K (11 Months), gue tersadar akan hal ini. Gue juga teringat, umur ortu gue semakin berkurang, mungkin ngga lama lagi…entah gue atau ortu gue yang duluan menghadap Allah SWT…entahlah…

Tahun lalu juga adahal yang menyedihkan…salah satunya, Enin (nenek gue) pergi menghadap Allah SWT pas Baby K 1,5 bulan. Alhamdulillah disaat terakhir hidupnya masih sempat mengunjungi aku pasca melahirkan Baby K. Beliau juga ikut hadir dan menggunting rambut Baby K saat Aqiqah. Waktu itu, bukan main rasanya Enin yang sudah sakit2an mau berangkat jauh2 dari Tasik ke rumahku yang ditempuh 7 jam perjalanan (kalo ngga macet). Gue seneng banget, Enin ternyata begitu menanti kehadiran cicitnya, walaupun sudah banyak mempunyai cicit dari sepupu2ku yang lain.

Namun, tahun kemarin, gue bersyukur banget bisa jadi wanita seutuhnya dengan melahirkan Baby K yang cantik dan sehat. Baby K jadi hadiah 2 tahun pernikahan gue dan Hubby. Benar2 anugerah yang indah dari Allah SWT.

Selain itu, gue sempat menginjakkan kaki di Korea Selatan yang udah lama gue impikan…ngga terkira senangnya begitu menginjakkan kaki disana, rasanya ingin kembali lagi, mungkin kesempatan mendatang bisa kesana sama Baby K, dan juga Bee dan Widii (aamiin).

Tahun ini…gue cuma berharap segala sesuatunya akan lebih baik lagi…semakin kembali ke jalanNya, mempersiapkan akhirat… 🙂

 

 

Kara: Review Won’s Ville Hotel Myeongdong

Standard

Halo halo…maaf nih baru sempet buka blog lagi, ada yang masih belum sempet diulas. Kali ini gue mau review hotel tempat gue nginep pas trip Korea Selatan Spring 2015 lalu.

Jadi gue nginep di Won’s Ville Hotel Myeongdong. Gue booking sejak tahun lalu pake situs booking hotel. Lumayan murah sih menurut gue, untuk 6 malam gue kena 5 jutaan (udah include breakfast). selain itu ada beberapa kelebihan lain yang hotel ini punya, yaitu:

1. Setiap hari kamar selalu dibersihkan.
2. Interiornya simpel tapi nyaman.
3. Ada kulkas dengan freezer yang dingin (buat gue penting banget, karena gue waktu itu sedang menyusui dan butuh buat nyimpen ASIP gue).
4. Lokasinya cukup bagus, di pusat kota Myeongdong, jadi deket banget kalo mau shopping atau cari makan. Ada 2 stasiun MRT terdekat, Myeongdong dan Chungmuro (tapi kalo gue lebih suka ke Chungmuro karena ngga usah nyebrang2 segala. GS25 (semacam Indomaret gitu) juga cukup dekat lokasinya dengan hotel.
5. Dekat dengan objek wisata seperti Namsagol Hanok Village. Ke Namsan tower dan museum Animasi pun bisa ditempuh jalan kaki (disarankan lewat Myeongdong), tapi jalannya menanjakkkkk…kalo ngga mau cape sih bisa naik bus ke Namsan.
6. Yang lebih penting lagi, harga kamarnya cukup murah dibandingkan dengan hotel lain di lokasi Myeongdong (udah dapet sarapan juga). Gue kalo jalan berdua doang sama Hubby maunya di Hotel aja biar lebih private, ngga puyeng juga ngangkat koper segede gaban naik tangga kalo misalnya nginep di Hostel.
7. di depan lift ada timbangan barang. Cocok banget buat nimbang koper pas mau checkout (ngga perlu deg-degan kelebihan bagasi pesawat deh).
8. Yang paling gue suka, sarapan di Won’s enak2, gue cuma ambil yang vegetarian aja udah bikin napsu makan…hehehe…

Paling itu dulu yang bisa gue review…hihihi…

Sampai jumpa!

Menu sarapan di Hotel (rendangnya gue yang bawa dari Indo)

Menu sarapan di Hotel (rendangnya gue yang bawa dari Indo)

Kulkas di kamar...dingiiiinnnnn dingin mantap :D

Kulkas di kamar…dingiiiinnnnn dingin mantap 😀

dari tombol2 ini bisa ngatur lampu dan lainnya

Dari tombol2 ini bisa ngatur lampu dan lainnya

Emergency Evacuation Plan...ada di deket pintu kamar

Emergency Evacuation Plan…ada di deket pintu kamar

Bingung juga liat TV, soalnya gada subtitle Inggrisnya :D Oh iya, gue selalu gantungin Tmoney Card di TV biar ngga kelupaan kalo mau keluar hotel.

Bingung juga liat TV, soalnya gada subtitle Inggrisnya 😀 Oh iya, gue selalu gantungin Tmoney Card di TV biar ngga kelupaan kalo mau keluar hotel.

Maap ya banyak barang2 gue berantakan diatas meja :D

Maap ya banyak barang2 gue berantakan diatas meja 😀

Nyamannnn...dekorasinya minimalis...

Nyamannnn…dekorasinya minimalis…

Kamar mandinya kece kan ;)

Kamar mandinya kece kan 😉

 

Kara: Jadi NEKAD Traveller (lagi) di Negeri Gingseng… (Part 7-END)

Standard

Hip…hip…horeeeeee…udah part 7 akhirnyaaa… *jari mulai keriting kebanyakan ngetik*

Sabtu, 16 Mei 2015

Pagi ini gue bangun dari jam 4, mandi2 dan mulai siap2 packing ASIP…gue itung2 alhamdulillah selama di korea ini gue bisa bawa pulang ASIP ada 37 kantong. Cooler box kecil yang gue bawa dari Indo pun sampe ngga muat, karena ternyata setelah diisi ice gel 2 buah yang besar +1 yang kecil, cuma muat 25 kantong ASIP (isinya banyak2…ada yang ampe 180 ml). Sempet bingung ini mau bawa pulang ASIPnya gimana kalo ngga ada cooler box tambahan. Soalnya gue kemungkinan besar malah sampe di Indo tengah malem, soalnya transit di KLIA 7 jam (gileee…lamanyaaa…). Mau dibuang, sayang banget…akhirnya dengan Bismillah, gue coba2 pake cara ini (maaf ya ngga ada fotonya, lupaaaa…saking ribetnya pagi itu *coba deh bayangin*):

  1. Siapkan plastik yang ada clipnya (gue bawa dari indo, ukurannya lumayan besar)
  2. Masukkan ice gel besar 1 dan yang kecil 2.
  3. Taruh ASIP diantara ice gel tersebut.
  4. Padatkan plastik isi ASIP2 tersebut, diselotip yang banyak biar kenceng (kaya lagi packing buat kiriman paket).
  5. Bungkus dengan koran (gue pakai 1 koran, ada beberapa lembar gitu deh, gue pake semua, korannya juga bawa dari Indo).
  6. Bungkus lagi dengan kantong kresek dari minimarket.
  7. Selotip lagi sampai menutupi seluruh permukaan kresek.
  8. Selesai

Untuk ASIP yang di cooler box, gue cuma isi 1 ice gel besar, 1 ice gel kecil dan 1 ice pack merk Igloo. di bagian atasnya gue tutup pake styrofoam yang udah gue bungkus sama aluminium foil (udah gue siapi dari di Indo), terus gue kasih koran lagi (dilipat aja, seukuran cooler box). Biar ngga basah (takutnya kantong ASIPnya ada yang bocor di perjalanan), gue bungkus lagi cooler boxnya pake kantong kresek dari minimarket (ukurannya agak besar). Pokoknya jangan dibuang deh kresek2 gitu, manfaatin buat packing 😀 Jangan lupa kantong kreseknya dililit2 lagi pake selotip yaaa, gue bawa selotip yang besar dari Indo biar cepet packingnya.

Kelar packing, gue dan hubby makan ayam Popeyes yang semalem beli, 2 potong untuk gue dan 2 potong buat hubby. Jam setengah 7 udah check-out dari hotel (jangan lupa timbang koper duluuuuu, kebetulan di hotel ada timbangan di depan pintu lift lantai 1, Alhamdulillah beratnya 29 kg jadi belom over dooong bagasinya soalnya gue booking bagasi pulang 30 kg).

Gue dan hubby naik bus bandara di depan Sejong Hotel. Bayarnya sama kok 20.000 KRW berdua. Perjalanan ke bandara rasanya lebih cepet dari pas waktu pertama dateng ke Seoul (soalnya gue tidur sih…ahahaha…masih ngantuk banget…). Kita langsung ke counter AA untuk check-in dan petugasnya ngingetin kita kalo proses imigrasi bisa makan waktu 45 menit, jadi jangan sampai telat masuk boarding room.

Dan untung ajaaa, gue langsung ke imigrasi, soalnya emang lamaaa banget prosesnya. Antrian cewek ada sendiri. Gue dan hubby jadinya kepisah deh 😦 Kalo di antrian cewe, petugasnya juga cewe, dan mereka ketat banget periksain barang2 kita, bahkan tubuh kita juga diperiksa (dipegang aja sih). Antrian yang cewe lebih cepet selesainya. Gue masih nunggu hubby selesai…agak lama…pas udah selesai pemeriksaan, hubby cerita, taunya dia terhambat gara2………..TAS PUMPING PUNYA GUE! Yep…jadi tas pumping gue dan isi2nya itu kan dibawain sama hubby, terus tas pumpng gue diperiksain lamaaaa banget sama petugas imigrasi, mungkin bingung, cowo kok bawa2 breastpump :))))

Hubby akhirnya nanya sama petugas imigrasinya, “any problem?”. Buru2 langsung petugas imigrasinya bilang kalo ngga ada apa2 dan lolos lah hubby :)))

Abis itu kita langsung ke boarding room, soalnya 40 menit lagi waktunya berangkat…kelamaan di imigrasi…padahal masih pingin muter2 bandara dulu, jadi 22.000 KRW yang masih ada di dompet masih nyisa (sampe sekarang masih gue simpen di dompet) 😦

Perjalanan ke Malaysia makan waktu kurang lebih 7 jam…transit disana juga 7 jam…wkwkwk…gue dah hubby bobo2 cantik tampan aja di kursi bandara…bosen banget…kadang gue pumping (tadi dibuang 😦 ), betenya sempet pas lagi pumping, terus lampu ruangan menyusuinya dimatiin dong ama “oknum” petugas KLIA. Errrr…bete abis gueee…udah tau ada orangnya didalem…apa karena gue ngga bawa bayi ya…jadi dikira mau tiduran aja didalem… *sabar-sabar*

Gue sampe di Soetta jam 12 malem…udah kucel banget muka gue…cape…tapi laper banget jadi mampir makan Bakmi GM dulu…abis itu baru pulang naik taxi ke rumah mama soalnya baby K disana. Gue worry banget sama nasib ASIP gue di koper, masih dingin ngga ya? Soalnya ASIP itu udah di koper dari jam 5 pagi waktu Seoul, terus gue sampe di rumah mama hari minggu tanggal 17 Mei 2015 jam 2 pagi (Korsel dan Indonesia selisih waktu 2 jam).

Sampe di rumah mama, baby K kebangun, trus cuma ngeliatiiinnnn aja. Bingung kayanya. Tapi lama2 baru deh mau dipeluk trus nyusu lagi. Nyusunya jadi aneh, mungkin dia bingung puting karena 8 hari ngga nyusu langsung sama gue. Habis itu gue buka koper, langsung ngecek ASIP yang gue bawa. Yang di cooler box, amannnnn…masih dingin, bahkan ice gelnya juga masih banyak titik bekunya. Nah yang gue bungkus2 doang pake koran+plastik gimana ya????

Alhamdulillah…masih dingin juga *lega* ice gelnya pun masih ada titik beku walau ngga sebanyak yang di cooler box. Alhamdulillah masih rejekinya baby K. Gue ngecek sisa ASIP yang gue stock di freezer ASIP pun, alhamdulillah masih cukup banget, soalnya cuma abis 61 kantung dari 100 kantung yang gue siapin.

Nah itulah cerita perjalanan gue dan hubby ke Korea Selatan…semoga lain kali bisa kesana lagi sama baby K, sama Bee dan Widi ❤ *aamiin* *doakan bareng2 yaa* 😀

Dadah Myeongdong <3

Dadah Myeongdong, sampai jumpa lagiii… ❤

Kara: Jadi NEKAD Traveller (lagi) di Negeri Gingseng… (Part 6)

Standard

Oalahhh…udah part 6 aja *asiiikkk*

Jum’at, 15 Mei 2015

Hari ini terakhir gue bisa jalan2 di Seoul *mulai sedih* Sebelum subuh waktu Seoul, gue udah bangun, buka jendela dan perhatiin lalu lalang mobil di (perempatan *jahhh*) Myeongdong. Udara pagi ini segar seperti kemaren2. Yang pasti gue bakal kangen sama pemandangan ini kalo udah pulang nanti. Besok pagi gue udah harus pulang ke Indo. Yap, perasaan gue melankolis banget jadinya. Antara betah disana, tapi gue nyadar ada anak gue yang nungguin di rumah. Yang pasti…besok gue harus pulang… *agak lebay ya gue* *biarin aja* *beneran galau kok* 😥

Hari ini jadwal gue ngga padat, cuma mau nemenin hubby Shalat Jum’at di Itaewon. Jadi gue agak santai sarapannya. Gue inget masih ada Rendang kemasan yang gue bawa dari Indo, gue makan sama itu juga jadinya. Ternyata dari hasil eksperimen gue, makanan korea fusion sama rendang enak juga! 😛 apalagi lidah ini mulai kangen rasa2 masakan Indo yang berempah2, soalnya makanan korea cenderung sedikit hambar sih, tapi menurut gue better dari pada masakan jepang…hehehe… Yang pasti Japchae is the best ❤ demen banget gue ama si bihun ala-ala korea ini ❤

Sarapan terakhir di cafe hotel, pake tambahan lauk Rendang biar ngga kaget pas makan masakan Indo lagi...hehehe...

Sarapan terakhir di cafe hotel, pake tambahan lauk Rendang biar ngga kaget pas makan masakan Indo lagi…hehehe… 

Jadilah gue dan hubby pergi ke Itaewon lagi. Gue naik MRT seperti biasa dari Chungmuro, pas turun tangga, gue nemuin ada seorang gelandangan 😦 Ternyata di negara maju seperti Korea ini masih ada warga yang “terpinggirkan”.

Sedih liatnya... :(

Sedih liatnya… 😦

Gue nungguin hubby jumatan di parkiran. Yang jumatan banyak banget, parkiran sampai penuh juga dengan jamaah. Gue duduk di bawah pohon gitu sambil liat pemandangan. Rasanya tenaaang banget… gue juga sempet pumping disitu…hehehe…soalnya gue kan pake baju khusus menyusui, apalagi gue pake coat, jadi cuek ajaaaa…gue bisa pumping tanpa ada yang nyadar 😛

Pemandangan yang gue liat dari parkiran Seoul Central Mosque

Pemandangan yang gue liat dari parkiran Seoul Central Mosque

Ibu2 orang Indonesia juga, tapi mereka ikut tour

Ibu2 orang Indonesia juga, tapi mereka ikut travel agent

Tas pumping yang setia menemani gue kemana2, termasuk trip ke korea ini <3

Tas pumping yang setia menemani gue kemana-mana, termasuk trip ke korea ini ❤

Selesai Shalat, gue dan hubby makan di restoran Muree (masih di Itaewon juga), restoran ini banyak direferensiin di blog-blog. Jadilah gue dan hubby penasaran, kaya gimana sih rasa masakannya. Gue pesen Bulgogi karena pingin ngerasain Bulgogi halal langsung di korea. Kalo hubby pesen semacam sup daging gitu pake lobak & jamur enoki, sekilas mirip soto Bandung. Rasa masakannya enak, cukup mudah diterima oleh lidah Indonesia gue. Oh iya, makanan pelengkapnya yang teri sambal, rumput laut, dan kimchinya bisa minta nambah gratis. Kalo nasinya cukup mahal, trus porsinya dikit banget, kurang nampol deh buat gue dan hubby. Hubby aja sampe nambah nasi lagi 1 piring *laper apa doyan* 😀

Nasiiii...akhirnya ketemu nasi, mahal loh nasinya 1 porsi 3.000 KRW kalo ngga salah <3

Nasiiii…akhirnya ketemu nasi, mahal loh nasinya 1 porsi 3.000 KRW kalo ngga salah ❤

Bulgogi halal *Alhamdulillah*

Bulgogi halal *Alhamdulillah*

Sup apa ya lupa namanya

Sup apa ya lupa namanya

Puas makan di Muree (yang harganya ngga murah juga sih :P), gue sama hubby ke toko bahan masakan asia di Itaewon juga. Ternyata disana banyak makanan impor dari Indo loooh, gue nemuin ada Este-emje, Indomie, Sarden ABC, dll. Trus hubby beli semacam snack keju bola2 (kemasannya gede banget), kalo di Indo mah merknya Chiki Ball 😀

Macam2 daging beku...halal yaaaa...

Macam2 daging beku…halal yaaaa…ada frozen food juga

Es-te-em-je :D

Este-emje 😀

Bumbu Merk Bamboo, di Indo gue suka beli ini sih kalo lagi males ribet

Bumbu masakan Merk Bamboo, di Indo gue suka beli ini sih kalo lagi males ribet

Indomie....selerakuuu... :D

Indomie….selerakuuu… 😀

Setelah dari Itaewon, gue dan hubby pergi ke Doota lagi, buat beli beberapa oleh2 yang masih belum kebeli. Karena  setelah dipikir-pikir, perjalanan pulang ke Indo besok bakal cape banget (transitnya juga 7 jam lho di KLIA, jadinya gue mengurungkan niat untuk jalan2 ke Kuala Lumpur), akhirnya gue nukerin sebagian besar ringgit yang kita punya ke won di money changer yang ada di lantai 1 Doota. Alhamdulillah dapet sekitar 60.000 KRW lebih, gue dan hubby bisa belanjaaaa lagi deh… *girang* 😀

Selesai belanja, gue dan hubby balik ke hotel. Malemnya trus beli ayam 1 paket isi 8 potong gitu di Popeyes, soalnya uang kita tinggal 59.000 KRW. Yang 20.000 KRW udah mau buat bayar bus ke bandara besok, yang 22.000 KRW buat jaga2 kali mau beli sesuatu di bandara. Oh iya, kalo makan di korea, kadang lebih murah beli fast food loooh…gue sengaja beli 8 potong ayam Popeyes (harganya cuma 17.000 KRW), soalnya buat sarapan sampai besok (bakal ngga sarapan di cafe soalnya berangkat dari hotel jam 6 pagi. Jadi malam ini gue dan hubby masing2 makan 2 potong ayam, terus besok pagi masing2 makan 2 potong ayam lagi 😀

Chiki ball ala-ala :D

Chiki ball ala-ala 😀

Malam terakhir di Seoul ini gue dan hubby habiskan dengan packing oleh2 dan bajuuuuu…dududu…udah pake koper segede gaban juga tetep aja ngga cukup, terpaksa keluarin deh ransel dan tas2 jinjing yang kemaren2 dilipet2 buat jaga2.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Kara: Jadi NEKAD Traveller (lagi) di Negeri Gingseng… (Part 5)

Standard

Akhirnyaaa…udah part 5, berarti sebentar lagi selesai *yeaaayyy*

Kamis, 14 Mei 2015

Tengah malem pake ada “insiden” PD (baca: payudara) gue bengkak….hueeeengggg…gue kayanya kena Mastitis deh *nangis* gara2nya gue sebelum tidur minum soda (dipostingan sebelumnya gue beli Popeyes). Salah gue sih, soda itu musuhnya ibu menyusui. Macettttttt ASInya. Akhirnya gue ngga bisa tidur malam itu, gue pumping melulu sebentar2, tapi masih bengkak juga. Udah nyaris demam gue. Untungnya bawa Molocco (untuk melancarkan ASI), jadi gue minum itu sambil tetep dipumping terus. Sedih banget, pas itu beneran rasanya mau pulang ke Indo, pingin disusuin langsung sama baby K. Ngga kebayang sabtu masih lusa, entah gimana gue akan melalui hari2 di Seoul kalo gue ampe Mastitis parah dan ngga sembuh. Jauh2 kesini trus sakit kan ngga lucuuuuu, mau ke dokter, bingung ngga bisa bahasa korea T___T

Alhamdulillah menjelang subuh waktu Seoul, akhirnya Mastitis gue mereda. Akhirnya gue baru bisa tidur, ngga lama sih, soalnya jam 8 udah bangun lagi mau sarapan.

Niatnya sih hari ini gue mau ke Paju English Village yang jadi tempat syutingnya Boys Over Flowers, tapi gara2 kemaren ke Nami aja rasanya udah jauh banget (apalagi lokasi Paju English Village katanya udah deket sama Korea Utara *hiiyyy*), plus perkiraan hari ini hujan sore2 jadilah niat tersebut ditunda untuk  *gaya* 😀

Jadinya gue dan hubby berangkat dari hotel agak siang, trus pergi ke Gyeongbokgung Palace. Begitu keluar stasiun MRT, di sebelah kiri ada Museum. Gue dan hubby gaya banget masuk kesitu 😀 Ternyata bagus museumnya, menarik layoutnya, juga informatif. Bahkan ada animasi 3Dnya segala, seolah2 kita sedang masuk ke kawasan istana. Kerennnnn. Baru kali ini gue betah masuk museum. Menariknya lagi, Museum ini juga punya ruang menyusui yang nyaman. Jadilah gue pumping disitu…hihihi…mumpung ada ruangan yang nyaman, bisa sambil duduk santai di sofa 😀

Interior di ruang menyusui :D

Interior di ruang menyusui 😀

Animasi 3D yang isinya interior dan arsitektur Istana Gyeongbokgung

Animasi 3D yang isinya interior dan arsitektur Istana Gyeongbokgung

Bagian dalam museum

Bagian dalam museum

Salah satu display museum...ini ceritanya makanan raja Korea :D

Salah satu display museum…ini ceritanya makanan raja Korea 😀

Selanjutnya gue jalan ke Gyeongbokgung Palace, sengaja ngga masuk soalnya bayar *wkwkwk* *duit won sudah menipis* dan tadi di museum juga udah liat animasinya juga. Beruntungnya, pas banget ada upacara pergantian penjaga. Yaudah deh nonton yang gratisan aja.

Upacara pergantian penjaga

Upacara pergantian penjaga

Prosesinya...

Prosesinya…

Narsis sama penjaga

Narsis sama penjaga

Puas liat upacara pergantian penjaga, gue sama hubby lanjut jalan ke Gwanghwamun Square, jaraknya dekat istana jadi jalan kaki aja.

Duduk dulu...

Duduk dulu…

Ahjuma style :D

Ahjuma style 😀

Patung King Sejong

Patung King Sejong

Gwanghamun Square

Gwanghamun Square

Kalo liat patungnya King Sejong, gue jadi inget Vidclip Ricky Ujung jugaaaa…lagi joget2 didepan sana…hehehe…kesampean akhirnya liat aslinya…ternyata lokasinya panas bangetttt…huhuhu…gue saltum banget…udah pake coat padahal… Tapi, gue dan hubby beruntung lagi, soalnya pas lagi disitu ada peminjaman hanbok gratis dan bisa foto ditempat yang disediakan, syaratnya cuma kasi Pasport dan isi form doang 😀 Alhamdulillah, kok pas banget ya lagi butuh yang gratisan…secara duit sudah menipis bangetttt 😛

Stand peminjaman hanbok GRATIS :D

Stand peminjaman hanbok GRATIS 😀

Ada museum King Sejong juga *free* tapi gue ngga sempet kesana

Ada museum King Sejong juga *free* tapi gue ngga sempet kesana

Dengan perut lapar…sudah masuk waktu shalat Dzuhur juga…trus kata hubby sekalian survey buat Shalat Jum’at besok, gue dan hubby akhirnya cuuuuussss ke Itaewon. Nuansa di Itaewon sedikit berbeda dengan Myeongdong dan sekitarnya. Kalo di Itaewon banyak orang timur tengahnya. Makanan yang dijual juga banyak yang ala-ala Timur Tengah.

Jalan kaki dari stasiun MRT ke Masjid Itaewon (Seoul Central Mosque) cukup melelahkan. Soalnya nanjakkkkkkk jalannya. Tapi, mudah sih nemuin masjidnya. Ngga makan waktu lama dah ketemu masjid terbesar di Korea itu. Makanan halal juga gampang banget ditemuin disana.

Seoul Central Mosque di Itaewon

Seoul Central Mosque di Itaewon

Bagian dalam masjid

Bagian dalam masjid

Berhubung udah lapar banget, sesudah Shalat, kita makan di restoran Persia gitu ceritanya. Mahal boook…abis 33.000 KRW berdua, dan pas dateng makanannya ternyata GEDE BANGET PORSINYA…gue sampe eneg2 sendiri makan daging kambing segitu banyak, mana dibawah dagingnya ada nasi juga, padahal disamping dagingnya udah ada french fries, ditambah lagi kambingnya bau prengus, beughhhh…saking gue mabok ama makanan itu, gue ampe hotel bawaannya kaya nyium bau kambing terus :))))

Makanan baru prengus extra mahal :(

Makanan bau prengus extra mahal 😦

Perut begah banget abis makan kambing…terus ngga mood mau kemana-mana lagi gara2 bau prengus…akhirnya walaupun masih sore, gue dan hubby pulang aja ke hotel.

Malamnya cari makan lagi di Myeongdong, jajan2 streetfood aja sambil cari money changer yang mau nerima Rupiah, soalnya duit won udah cekak banget (dan ngga bawa USD sama sekali, cuma ada ringgit sedikit), beibih kan masih pingin blenji blenji…hehehe… :)))

Pencarian money changer membawa hasil yang nihil, rata2 maunya terima USD, JPY sama Yuan China 😦 Yaudahlah, pasrah aja besok masih ada 1 hari di Seoul, mau main yang deket2 aja sama packing2, soalnya oleh2 dan titipan temen2 udah banyak banget (ASIP oleh2 baby K juga udah banyak, takutnya bagasinya over).

Malam ini ditutup dengan nonton acara tipi korea, lucu2 variety shownya, rasanya beda banget sama nonton tipi kabel di Indo, ngga lupa pumping juga dong 😀

Alhamdulillah oleh2 baby K udah makin banyak :)

Alhamdulillah oleh2 baby K udah makin banyak 🙂

Kara: Jadi NEKAD Traveller (lagi) di Negeri Gingseng… (Part 4)

Standard

Masih lanjut lagi ya…ini part 4-nya…hehehe…lumayan jadi nginget2 lagi trip Spring gue dan hubby disana, jadi kangen pingin balik lagi *ehhhhh*

Rabu, 13 Mei 2015

Seperti yang udah direncanakan, hari ini gue dan hubby pergi ke Namiseom, jadi rada jauh nih mainnya hari ini. Ngga lupa sarapan di cafe hotel, kali ini porsinya lebih buanyaaakkk…hehehe…persiapan pergi jauh *ngeles* 😀

Porsi sarapan gue pagi ini :)))

Porsi sarapan gue pagi ini :)))

Gue dan hubby naik MRT dari Chungmuro station. Terus transit di Cheongyangni Station. Niatnya sih mau lanjut naik ITX (bisa booking dari Indo, cuma berhubung gue dan hubby nyantai banget dan takut ngga bisa sampe tepat waktu jadi di skip deh), ada daya pas mau beli karcis, kata petugasnya, keretanya udah lewat, kalo mau ngunggu 1 jam lagi. Akhirnya ada Ahjussi (sudah cukup sepuh) baik hati, mau nganterin kami naik kereta lain (nyambung2 gitu). Dia bilang “Follow me”. Dan bener ajaaa…dia nganter kami sampai di stasiun tujuan (padahal jauuuuhhhhh banget). Perjalanan kami memakan waktu 1 jam 30 menitan-an lebih. Ketika kami turun kereta, dia masih lanjut, entah kemana…gue ngga akan pernah lupa Ahjussi itu…wajahnya dan kebaikannya masih terbayang terus sampai sekarang…

Suasana di Gyeonggi-Do

Suasana di Gyeonggi-Do

Keluar stasiun Gapyeong gue pumping dulu sebentar, abis itu gue dan hubby antri naik bus. Ini bus wisata yang nganterin kita ke Namiseom sama Petite France.

Turunnya di stasiun ini ya

Turunnya di stasiun ini ya

Antri yaaaa naik bus nya...

Antri yaaaa naik bus nya…

Ini rute dan jamnya si Bus

Ini rute dan jamnya si Bus

Sampai di Namiseom, gue dan hubby langsung beli tiket (sempet beli es krim mangga dulu sih pas banget turun bus, soalnya disini lebih panas daripada di Seoul), kalo turis asing tiketnya lebih murah loh 8.000 KRW aja /orang. Baru gerbang masuknya aja udah ada spot unyu2. Ngga tahan deh jadinya foto2 dulu. Hehehe…

Es krimnya unik, soalnya udah dalam bentuk tabung gitu, dimasukin ke alat, terus dipres (dicetak) diatas conenya, jadinya kaya gini deh :D

Es krimnya unik, soalnya udah dalam bentuk tabung gitu, dimasukin ke alat, terus dipres (dicetak) diatas conenya, jadinya kaya gini deh 😀

Gerbang masuk Republik Naminara

Gerbang masuk “imigrasi” Republik Naminara

Beli tiket dulu yaaa

Beli visa alias tiket dulu yaaa

Lucu bangettttt sambutnyya

Lucu bangettttt sambutanyya

Kelar urusan “imigrasi ala-ala” itu, gue dan hubby nunggu kapal feri. Trus kami nyebrang deh ke Namiseom (Pulau Nami).

Kapal feri untuk ke Pulau Nami

Kapal feri untuk ke Pulau Nami

Bendera Indonesia ada loooh *bangga* :D

Bendera Indonesia ada loooh *bangga* 😀

Yeayyyy...sampai juga di Nami <3

Yeayyyy…sampai juga di Nami ❤

Gue dan hubby keliling2 di pulau Nami. Foto2 sih udah pastiiii, soalnya emang banyak banget spot bagus untuk foto. Ohya, sebenernya gue dan hubby bukan penggemar film Winter Sonata sih, cuma penasaran aja, katanya kalo couple cocoknya kesini, soalnya romantis…ahahaha…ampe niat banget ke Nami pake kaos kembaran segala *jiaaah* *kaya masih pacaran aja* 😀

Jam 11:45 gue dan hubby makan dulu di resto sebelah Public Library, makan disitu ngga perlu worry, soalnya ada setifikat halal koreanya. Katanya sih dia resto halal korea ke-4 (kalo gue ngga salah inget). Menunya masakan2 asia kaya cina, korea, bahkan masakan Indo juga ada loh. Hubby pesen nasi goreng chinese, gue pesen Jjangmyun (porsi anak2) dan veggie springroll. Abis 27.000 KRW semuanya. Masakannya sih enak2, cuma Jjangmyun yang katanya porsi anak2 ternyata gede juga. Hehehe…tau aja gue makannya banyak 😀

Yang paling bawah itu Jjajangmyun gueee...gede kaaan :D

Yang paling bawah itu Jjajangmyun gueee…gede kaaan 😀

Spot yang ngehitsssss

Deretan pohon yang ngehitsssss

Selesai makan siang, gue dan hubby shalat di lantai atas public library. Mushalanya bersihhhhhhhh. Gue ketemu banyak orang Indo disana. Mostly, cewek2 muda penggemar Kpop…hehehe… Gue juga sempetin pumping disitu, soalnya nyaman banget.

Selesai Shalat & pumping sempet ada kejadian kamera ilang bookkk!! Akhirnya nginget2 lagi, terus coba balik ke Mushala, taunya kameranya jatuh di Mushala. Alhamdulillah masih rejekiiiiii. Selamatlah foto2 selama trip beberapa hari kemarin.

Dari sana trus jalan lagi sampai di Patungnya pemeran Winter Sonata. Sempet gantian ambilin foto sama ibu2 orang Indonesia juga yang lagi ikut tour dari travel agent. Dimana2 banyak orang Indonesia, seneng rasanya denger bahasa Indonesia di negeri antah berantah ini (ceritanya mulai kangen rumah…kangen baby K tentunya)…hehehe…

Setelah itu gue dan hubby ngejar feri yang jam 1, sempet lari2 kecil, soalnya ferinya udah mau berangkat. Untungnya sih masih keburu. Gue dan hubby naik bus yang tadi lagi, cuma kasih liat tiket aja yang tadi.

Sampai di Petite France, gue foto2 dulu di pintu masuknya, soalnya ada gambar KDrama favorit gue “My Love From Another Star”. Kim Soo Hyunnnnnn *kecup2*

Suasana di Petite France ini tenang banget, kayak perkampungan ala-ala prancis gitu, walaupun ngga luas tapi cukup menyenangkan.

Hubby jadi foto2 melulu nih :D

Hubby jadi foto2 melulu nih 😀

Klasik banget yaaa

Klasik banget yaaa

Salah satu spot di Petite France

Salah satu spot kece di Petite France

Gue dan hubby keliling2 dan nonton pertunjukkan boneka sampai jam 5 kurang. Setelah itu kami memutuskan untuk pulang ke Seoul. Udah cape banget asliiiikkkk, tapi seneng sih 😛

Dengan ngantuk + lesu, gue dan hubby naik bus wisata tadi terus lanjut ke Cheongpyeong station, kenapa ngga balik lagi ke stasiun awal (Gapyeong), karena jauh boookkkk…mending naik dari Cheongpyeong aja… Karena kereta penuh (banyak bapak dan ibu yang cukup tua), di kereta kami berdiri sambil merem2 saking capeknya.

Sempet kagok banget pas transit di Sangbong, soalnya kalo mau terus naik kereta ke Chungmuro, harus keluar dulu dari stasiun, trus masuk lagi dari luar. Gue dan hubby sempet salah belok sih, kita malah ke kanan dan buta banget daerah itu. Setelah tanya2, baru deh kita tau kalo harusnya pas abis keluar stasiun tadi belok ke kiri, nanti nemu pintu masuknya.

Setelah berhasil balik ke Chungmuro, gue dan hubby sepakat take away Popeyes buat dimakan di hotel. Pegel banget ini kakiiiiii…ngantuk…rasanya hari ini jauh banget jalan kakinya…

Sebelum bobo, ngga lupa pumping dulu, buat baby K tersayang di rumah ❤

Udah banyak ajaaaa...Alhamdulillah :D

Udah banyak ajaaaa ASIP buat baby K…Alhamdulillah 😀

Makan malem murah meriah gue dan hubby

Makan malem murah meriah gue dan hubby